Photobucket

Bahtera ini.. layarnya Rabbani, kelasinya para daei, jalanya dakwah islami, ditebar ke lautan duniawi.
Moga sentiasa kasih ilahi, dalam pelayaran ke daratan ukhrawi..



Wednesday, May 11, 2011
Sinergikan dakwah

Alhamdulillah..segala puji bagi Allah, diberi kesempatan untuk melancarkan tinta lagi. Hampir berbulan blog ni dibiarkan tanpa dijenguk. Rasa hilang ghairahnya membaca dan menulis apabila lama berhenti berkarya. Itulah, ar-rahah bil-rijal ghaflah ;p

Subhanallah, siapa sangka hari ni saya berpeluang cuti on a weekday! Panjang ceritanya, apa2pun.. terasa sangat lapang dapat berehat dan membaca begini. Macam zaman belajar dulu, bloghopping, facebooking, baru tahu rupanya ramai yang akan berkahwin hujung bulan ni. Ada juga yang saya tak sedar dah siap menikah dan bergambar kahwin 3bulan lepas pun! Hrm, baru sedar, tak pernah saya berkongsi kehidupan selepas berumah tangga. . dah 7bulan, tak salah mengulang memori J

"Diha bila nak update blog?" soalan biasa.. rasanya semua suami suka tanya macam ni ye? Nak membaca tulisan isteri ye, hehe. Bukan tak mahu menulis selepas kahwin ni, tapi saya tahu kalau saya mula menulis, tulisannya akan berarah ke tajuk apa..

Tapi sebenarnya tidak mengapa,terbaca dalam salah satu buku tentang marriage yang ada dalam rak bilik kami (terlampau banyak,hadiah walimah itu hari)- tajuknya mungkin 'My husband my prince' kot.. antara cara untuk mengeratkan kasih sayang suami isteri adalah melalui penulisan, blog contohnya. Sebab terlampau banyak perkara dan luahan kasih sayang yang kadang2 kita tak dapat nak sampaikan melalui lisan, tapi melalui tulisan ia lebih mudah.

"Diha tak pernah nak cakap sayang ana,kena tanya baru cakap.."huhu.. contoh.

"Lidah kelu la.."haha.contoh lagi.

Subhanallah.. dah 7bulan. Orang kata, selepas 6bulan, segala perangai sebenar pasangan kita akan terserlah. Segala emosi, perangai buruk, sikap marah, akan terpancar secara peribadi. Iye ke, mungkin ada benarnya. Saya sendiri bukan setakat selepas 6 bulan tetapi memang semakin mengenali peribadi beliau, makin sayang..makin banyak nak merajuk. Itu biasa, perangai manusiawi. Lebih-lebih lagi seorang wanita yang emosinya sangat labile lebih-lebih lagi ketika membawa little caliph ^_^

"Diha marah ana lagi? Nasib baiklah semalam ana tengah beriman.."

Hehe, Alhamdulillah wa syukur lillah, dikurniakan insan sesabar beliau. Banyak yang saya pelajari setelah 7bulan berkahwin. Naik turun dan pasang surut perkara biasa, namun bagi sebuah pasangan baitul muslim… lebih-lebih lagi yang mengaku pasangan dakwah kerana Iman kepada Allah, setiap 'glitches' adalah satu batu loncatan untuk kita lebih menyayangi dan lebih mengenali pasangan kita.  Syurga dalam rumah tangga bukanlah bermaksud rumahtangga tersebut amaaannn je tanpa perselisihan, namun syurga itu dibina atas 3 dasar- iman,syariat dan akhlak… yang dimana,gabungan 3 elemen tersebut akan melahirkan satu keharmonian yang mengawal suasana rumahtangga agar sentiasa berada dalam lingkaran ketaatan pada Allah walau dalam apa jua keadaan pun.

Photobucket

Maksudnya, jika berlaku sesuatu yang kusut dalam rumahtangga, dengan mudah dapat diungkai jika suami dan isteri merujuk kembali ke pangkal penyatuan mereka dahulu iaitu Allah. Dengan nama Allah mereka bernikah, maka kepada Allah jualah segalanya dirujuk. Kan punca masalah itu juga datangnya dari Allah?

Iman itu kuncinya. Jazakallah hubby!

Bukan semudah lafaz yang diucapkan ketika akad nikah, walaupun suami saya mengucapkan (bukan) dengan satu lafaz,hehe.. dalam membina satu rumahtangga muslim yang ideal memerlukan banyak pengalaman, didikan, disamping mujahadah untuk meruntuhkan perangai diri sendiri yang masih-belum-biasa-hidup-berdua.Banyak pasangan boleh tampak intim dan romantik pada pandangan masyarakat..segala gambar dan ucapan sweet sahaja di facebook. Namun tak banyak pasangan mampu menjadi intim,romantik dan harmoni pada pandangan Allah. Neraca rabbani, ingat kan?

Apa agaknya yang Allah nak dari sepasang suami isteri ye? Kita ni, kahwin je ke.. buat anak.. lepas tu? Tak mungkin itu sahaja expectation Dia, punca penyatuan kita.

Susahnya, kalaulah aku boleh tanya Allah directly.

Oh mengarut Pn Aizadiha. Nak jawapan dari Allah.. rujuklah al-quran

"Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu".. 66;6

Tugas yang berat. Menyelamatkan keluarga dari api neraka.. suami menyelamatkan isteri dari api neraka, isteri menyelamatkan suami dari api neraka, ibu bapa menyelamatkan anak-anak, anak-anak menarik ibu bapa ke syurga, keluarga sendiri lagi,keluarga mertua lagi.. keluarga masyarakat lagi.. anak-anak usrah lagi..keluarga anak usrah lagi…

Hehe..and the list goes on and on… jangan fikir keluarga kita ada 6 ahli, maka yang perlu kita selamatkan adalah 6orang itu sahaja. Sedangkan saat satu pasangan diijab kabul, mereka menjadi salah satu entiti dalam masyarakat..dan masyarakat itu telah menjadi keluarga mereka! Allah…

Kemudian, belum cerita mendidik anak lagi.

"Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu" 51;56.

Cuba kita faham ayat ni cara lebih spesifik- Dan ingatlah, Aku tidak menciptakan anak kamu melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.. kan kalau Allah cakap direct macam tu pada kita, sesungguhnya takkan penuh la labour room tu dengan ibu bersalin setiap hari T__T, bersalin luar nikah lagi tak perlu sebut T__T.  Pasti setiap ibu bapa akan teragak-agak nak menghasilkan zuriat, iyelah.. nak memastikan mereka sentiasa berada dalam lingkaran peribadatan dan penyembahan pada Allah?

Allah…

Bantulah kami ya Allah. Setiap kali aku futur, setiap kali aku alpa dan leka dengan matlamat kami… terngiang antara soalan pertama 'habibi qolbi' di awal2 pernikahan kami..

"Apa yang kita boleh buat untuk sinergi-kan dakwah?" jawapan yang akhi bagi.. akan Diha ingat sampai bila-bila insyaAllah.. semoga kasih sayang ini abadi..dan kita dikekalkan atas jalan Allah sehingga Jannah! Love u more than you know J (hrm, tak patut betul menggedik di sini,afwan)

Assalamualaikum wbt..

Selamat bakal pengantin baru pada Ukhti Azimah, semoga kalian berdua menjadi hadiah buat ummah..semoga dapat bersinergi dengan dakwah, dikurniakan anak-anak yang soleh wa mosleh.. Solahudin, Suhayb,Aisya dan Khadeeja.. hehe. (Anak dalam perut saya belum ada nama lagi)

Semoga Allah redha.

Aizadiha, 11/5/2011

 

 


Posted at 7:53:58 am by a.n.i.z.a
(3)person(s) made my days..  

Monday, September 27, 2010
Tanah yang baik

Assalamualaikum wbt.. 1st of all..selamat hari raya aidilfitri..mohon maaf segala lahir dan batin lebih2 lagi kepincangan jari menulis sepanjang karier  saya di blog tak seberapa ini. Hampir 4tahun di sini, sejak dari zaman mula berjinak dengan dakwah sehinggalah sekarang. Kebelakangan ini ramai yang masuk ke blog terus ke entri-entri lama. Entah,mungkin melalui pakcik google kot. Mesti antum dapat lihat betapa naïf-nya saya.

Tak sangka lama benar tak melancarkan tinta. Sebulan sekali agaknya menulis sekarang. Allah..tangan keras ke hati yang keras. InsyaAllah it's not the later.

Dari tadi menghadap komputer ni..tulis beberapa perenggan..delete.tulis lagi,delete.

Haih..mari membuang masa.

Tak apalah..alang-alang.. saya kongsi kembali gambar ini,yang mesti ramai dah lihat.

Photobucket

 

Oh bukan.. bukan nak promote lagi gambar ni. Tapi,setelah beberapa hari gambar ni dilancarkan.. tak ada pun yang bertanya..kenapa pokok?Anda rasa kenapa? Silalah berijtihad,insyaAllah betul. Sebab terlalu banyak analogi tentang pokok yang kita biasa dengar.. dan ini salah satunya, moga bermanfaat untuk kamu semua fikir2kan.

"Dan tanah yang baik, tanaman-tanamannya tumbuh subur dengan izin Tuhan; dan tanah yang buruk, tanaman-tanamannya tumbuh merana. Demikianlah kami menjelaskan berulang-ulang tanda-tanda (kebesaran Kami) bagi orang-orang yang bersyukur"

..al-A'raf;58

Pada usrah yang lepas, seseorang mengatakan kepada saya..

"I respect u. Dahla baru balik oversea after 6 years.. terus nak kahwin. Kalau I surely nak enjoy dulu at least a year.U choose not the easy path"..

Memang ini bukan jalan mudah. Sebab ia adalah sebahagian dari jalan dakwah yang nafasnya, kita semua tahu adalah panjang dan tiada karpet merah. Ia adalah sebahagian dari episod tarbiyah saya (read: kami berdua)… dan saya tahu selepas ini gunung makin tinggi untuk didaki, lautan makin berapi untuk direnangi.. hoho. Tapi tarbiyah kan didikan untuk hati maka hati perlulah bersedia walaupun it's-not-the-easy-path

Siapa kata saya tak cemas.

Hehe

Dan siapa kata saya GILA-GILA bersedia… baik dari aspek spiritual, konsepsional, fisikal, material, atau sosial.. mungkin sahaja ia baru 50%! Tetapi, pernikahan bererti mempertemukan kepentingan-kepentingan dan bukan mempertentangkannya. Semoga dengan pernikahan ini,dengan izin Allah segala kepentingan tersebut akan dilengkapi.

Seperti tulisan Dr.Farhan dalam bukunya Denyut Kasih Medik, "Dakwah untuk semua tetapi tarbiyah adalah untuk hati yang sedia dididik", maka..kalau pernikahan ini adalah salah satu episod tarbiyah saya, maka apa yang perlu saya sediakan adalah hati yang sedia dididik. Faham ke?

Di sini letaknya konsep tanah yang baik tadi. Sudah tentulah saya bukan tanah terbaik di muka bumi ini...sekadar tanah bumi komunis yang gersang serba serbinya (sekadar bermetafora).. namun diharap, dengan sebuah pernikahan yang barakah ditambah lagi dengan doa kalian semua, ia berupaya menghasilkan tanaman-tanaman yang subur dengan izin rabbul alamin.

Sudah tentu ianya bermula sekarang.

bagaimana saya istiqamah dalam tarbiyah.. dan bersungguhnya kami menjaga batasan semasa bertunang agar Allah melimpahkan rahmat selepas bernikah. Walaupun sebelum ini lautan dan benua membantu dua hati untuk saling menjaga diri daripada murka ilahi, namun setelah pulang ke tanah air..walaupun tiada lagi lautan dan benua, yang kekal ialah iman dan takwa. Syariat perlu tetap dipelihara.

Saya: nanti kalau jumpa k.diha,jangan diam yea..

Bakal adik ipar: malu la..

Saya: apa malunya.. malu bertempat dik. Kalau sama perempuan tak perlu malu..

Bakal adik ipar: oh..faham2

Saya: faham apa?

Bakal adik ipar: patutlah k.diha dan abawan tak bercakap..sebab tak sama perempuan

Saya: haha,pandai pun

Astaghfirullah3x..

Sekadar perkongsian dari hati.moga bermanfaat insyaAllah..dan ya, doakan kami. Besar maknanya doa kalian buat pasangan baru berkenalan seperti kami. Yang penting, mesti ada kejelasan matlamat dan kelurusan misi menuju redha ilahi. Buat kalian di sana, kalau sudah menjumpai si dia yang mempunyai kiblat cinta yang sama..why not? Bismillah…

Jazakumullah khair..

"Ya Tuhan kami, berilah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini)" 18;10        

Photobucket

Posted at 2:13:39 pm by a.n.i.z.a
(7)person(s) made my days..  

Thursday, August 19, 2010
Formula untuk hidup

Assalamualaikum wbt…

bismillahirrahmanirrahim..

Mesti semua pembaca sedar betapa lamanya saya tidak melancarkan tinta di sini. Mungkin anda hampa apabila ter'klik ke aizadiha.blogdrive.. kemudiannya anda membuat spekulasi..ke mana agaknya penulis ini?Futurkah dia?Sibuk sangatkah?atau.. sudah berhenti merasakan dakwah itu masih muntij melalui penulisan?

Astaghfirullah al-azim3x..

Segala puji bagi Allah,,tuhan yang mempunyai segala kesempurnaan dan keindahan hakiki..selawat dan salam atas keluarga baginda..

Alhamdulillah3x.. hari ini kita masih bernafas dalam asma' Allah, dan yang paling penting.. masih ada nikmat ISLAM dan IMAN yang disyukuri saban hari..Saya menulis ini dengan perasaan yang haru, sedih.. tak tahu kenapa. Hehe..kebelakangan ini perasaan itu selalu bertandang..mungkin kerana selalu berfikir bukan2, perasaan takut dilayan2…

beristighfar kembali,supaya beroleh kekuatan dan kembali kealam nyata..menyusun strategi dan belajar redha dengan susunan Allah sebelum meminta Allah meredhai diri ini..

Futurkah?

Iya,mungkin.Tapi tidak akan sekali membiarkan syaitan durjana menghiasi futur itu.Mari kita ulang kembali perenggan pertama yang 'femes' dalam muntalaq..

Para da'i mukmin sentiasa terdedah kepada dua tarikan: Tarikan iman, niat, himmah, kesedaran dan perasaannya terhadap tanggungjawab. Dari sini, dia akan sentiasa berada dalam beramal salih atau azam kebaikan.

Dari arah lain pula ialah tarikan syaitan yang menghiaskan futurnya dan menjadikannya cinta kepada dunia. Menyebabkan dia dalam lalai, malas, panjang angan-angan dan berlengah-lengah untuk belajar apa yang dia jahili.

Haa.. disinilah posisi kita untuk menilai sejauh mana futur, yang memang ketetapan Allah tu, telah dihiasi syaitan atau tidak.

Pertamanya, lihat sejauh mana kita 'gembira' dengan keadaan kita yang lemah,lesu,malas..berlepak2 di rumah dsb. Sejauh mana pula kita benci dengan keadaan diri yang macam-orang-tak-berguna sebab dirasakan sahibah2 seperjuangan sedang bertungkus lumus antara usrah, daurah, katibah, syura, daurah lagi..berkejar ke sana ke mari demi sebuah dakwah dan mengembalikan dunia dari penyembahan sesama manusia kepada penyembahan pada Allah semata!

Kalau kita mampu untuk menyatakan "eh,aku tak futur lah! Tak2! Ok je…" sambil goyang2 kaki dirumah tanpa membaca hal satu pun buku tarbiyah, atau cek updates melalui email.. Ha..percayalah, syaitan berjaya menjadikan futur kita tampak cantik.

Kedua, apa-apa pun yang menjadikan kita sebab untuk futur..let say, susah nak keluar rumah atas alasan keluarga, hal peribadi yang tak mungkin boleh ditinggalkan,kerja bertimbun yang menghalang kita ke program usrah, quran yang dah lama tak dibaca, buku yang banyak dibeli tapi cantik je tersusun di rak, komunikasi kering antara sesama ikhwah/akhawat..

Maka rawatilah ia. Carilah jalan paling manusiawi untuk menghadapi setiap apa yang Allah letakkan sebagai teman ujian bagi kita di atas jalan yang panjang ini.

Kembali pada Allah..

Kembali pada Allah..

Kembali pada Allah..

Sebab Dia sahaja yang mampu menolong dan meneguhkan kita.Intansurullaha yansurkum! (47;7)..

Sahabat2..pembaca..yang dikasihi kerana Allah,baik saya kenali kalian atau tidak..

Saya menulis ini banyak sebagai rawatan diri sendiri. Balik ke Malaysia, adalah sesuatu yang mencabar buat graduan university-of-tarbiyah cawangan luar negara seperti kami. Kalau dahulu semuanya boleh ambil aspek rabbani, duduk dalam biah solehah kalau ada yang tak kena..belasah je dengan ayat quran, insyaAllah orang sekeliling faham.

Tapi..di sini..ada keseimbangan aspek rabbani dan manusiawi yang perlu dititikberatkan. Di sini, ilmu tarbiyah dzatiyah sangat menuntut untuk diamalkan.. maka setiap aktiviti yang bukan ber'tema'kan islam kalau tak diniatkan kerana Allah dan ikut syariat,mesti boleh down. Ironi habis kamu ni aiza.

Teringat daurah dengan adik-adik pada Ahad lepas,Alhamdulillah diberi peluang oleh Allah menjadi muwajih (presenter), sekadar berkongsi ilmu yang sedikit dan mengutip hamasah adik2 yang baru di medan. Di akhir sesi, ada LDK di mana peserta diminta menyusun sendiri aktiviti2 yang kami senaraikan pada 4columns: urgent&important, urgent but not important, important but not urgent, not urgent&not important.

Kemudian selepas pembentangan, ada soalan dari seseorang kepada peserta, beliau adalah seorang guru sekolah.

"Kalau ukhti diberi pilihan,sama ada untuk ke kelas tambahan hujung minggu.. atau ke daurah..mana yang awak akan pilih?"

Allah..menggigil ukhti ni nak jawab!Ditelan mati emak,diluah mati bapak. Kalau jawab of course ke daurah, habis mana tanggungjawab kamu pada pendidikan murid-murid?Kalau kata ke sekolah, habis mana jiddiyah kamu untuk ke program?

Aisey..

Disinilah letaknya konsep manusiawi tadi.. janganlah kita cepat meletak hukum pada seorang sahabat apabila beliau terdesak membuat pilihan. Seorang sahibah pernah berkongsi, betapa beliau terasa hati dengan sesetengah akhowat yang menuduhnya tidak 'jiddiyah' ketika suatu masa beliau jarang sekali ke program, kerana tahun sebelumnya beliau sibuk dengan walimah dan tahun berikutnya beliau kehilangan ibu, menyebabkan beliau diserang demam on-off..

Sedangkan kedudukan kita pada waktu itu adalah berada disisi beliau, menyokongnya dan memudahkan perjalanannya sebagai bukti ukhuwwah yang dibina atas nama Allah!

Dakwah ini nafasnya panjang.. amal ini bukan untuk sehari dua.yakinlah!bahawa hidup ini perlu unsur kemanusiaan untuk terus.

 

Bahawa amal ini perlu seumur hidup, bukan ketika kita Syabab,Single,Student sahaja.

 

Mengapa ya?

Sudah tentu kerana Allah itu adil!maha adil..

Selagi kita sentiasa bertawajuh padaNya, Dia mesti tahu hasrat hati yang betapa ingin tsabat dan istiqamah..

 

Allahuakbar..

 

Inilah yang dilakukan oleh para syuyukh kita. Mereka2..yang telah lama berkecimpung dalam dakwah. Tanyalah mereka formula rahsia tersebut.. bagaimana mereka mengambil  berat aspek manusiawi dalam setiap langkah mereka menapak di atas jalan yang satu ini…

 

Sudah tentu mereka juga futur, tetapi futur dan cabaran itu tidak sekali menjadikan mereka 'terasa kecil', lalu keluar dari sof dakwah. Tetapi pertahanan yang kuat dibina agar setiap futur dan mehnah yang bertandang dijadikan pengalaman dan hikmah, akhirnya membentuk mereka menjadi manusia paling rabbani dan paling manusiawi..

Photobucket 

(iklan bulan puasa)

 

Untuk terus bertebaran di bumi Allah ini sebagai duat yang mesra disisi masyarakat..

insyaAllah..

 

Wallahualam..kita renung kata2 Iman Hasan Al Banna ini..

 

'Janganlah kamu merasa kecil diri, lalu kamu samakan dirimu dengan orang lain. Atau kamu tempuh dalam dakwah ini jalan yang bukan jalan kaum mukminin. Atau kamu bandingkan dakwahmu yang cahayanya diambil dari cahaya Allah dan manhajnya diserap dari sunnah Rasul-Nya dengan dakwah-dakwah lainnya yang terbentuk oleh berbagai kepentingan lalu bubar begitu saja dengan berlalunya waktu dan terjadinya berbagai peristiwa. Kuncinya adalah Tsabat dalam jalan dakwah ini'

 

Tolong aku Allah

Tolong aku kamu semua

 

p/s: sangat rindu sentuhan murabbi.Bila nak ada murabbi live ni? Hehehe… perasaan biasa dan mengada yang bermain2 lepas balik Malaysia. Dulu kalau online ok je, sekarang kalau boleh semua nak depan mata..medan sebenar lah katakan.

 

pp/s: entry skema dan panjang -_- afwan!

 

Flying without one wing~

Aizadiha

Bandar baru bangi,malaysia

 

 


Friday, July 09, 2010
Dunia telah datang untuk merosakkan akhiratku!

Assalamualaikum..bismillahirrahmanirrahim..

pejam celik..kurang lebih 2bulan saya tidak melancarkan tinta di sini. Dalam pada itu juga,terlalu banyak yang berlaku..subhanallah.. saya kini bergelak 'dr.'.. tak sanggup rasanya. Janganlah menganggap yang lebih2 ye, saya masih memerlukan 2tahun latihan sebagai H.O, sebelum betul2 stabil dalam dunia medic yang serba mencabar.

Photobucket

iAllah.. akan cuba membuka pintu dunia,melalui pintu akhirat. Ya, dunia telah datang,., tapi saya MESTI dan WAJIB memilih akhirat dahulu.Kamu semua tahu kan,ayat di atas saya quote dari seorang sahabat Rasulullah Said Al-Jumahiy..

Satu delegasi datang ke Hims untuk berjumpa dengan Gabenor Sa'id, mengirimkan wang dari amirul mukminin sebagai wang keperluan saraan harian...Mereka segera menghadap Gabenor Sa'id, rnenyampaikan salam dan wang kiriman Khalifah untuk beliau. Setelah Gabenor Sa 'id melihat uncang berisi wang dinar, uncang itu dijauhkan dari sisinya seraya berucap, 'inna lilahi wa inna ilaihi raji'un. (Kita milik Allah, pasti kembali kepada Allah)."

Mendengar ucapannya itu, seolah-olah suatu mara bahaya sedang menimpanya. Karena itu isterinya segera menghampiri seraya bertanya, "Apa yang terjadi, hai 'Sa'id? Meninggalkah Amirul Mu 'minin?"

"Bahkan lebih besar dan itu!" jawab Sa'id sedih. "Apakah tentara muslimin kalah berperang?" tanya isterinya pula.

"Jauh lebih besar dari itu!" jawab Sa'id tetap sedih. "Apa pulakah gerangan yang lebih dari itu?" tanya isterinya tak sabar.

"Dunia telah datang untuk merosak akhiratku. Bencana telah rnenyusup ke rumah tangga kita," jawab Sa'id mantap.

"Bebaskan dirimu daripadanya!" kata isteri Sa'id memberi semangat, tanpa mengetahui perihal adanya uncang berisi wang yang dikirimkan Khalifah 'Umar.

"Mahukah Engkau menolongku berbuat demikian?" tanya Sa'id.

"Tentu...!" jawab isterinya bersemangat.

Maka Sa'id mengambil uncang berisi wang itu, lalu disuruhnya isterinya mengagihkan kepada fakir miskin.

 

Photobucket

Pesanan dari seorang akhowat yang kini seorang MO,selepas pulang ke tanah air, perlu maintainkan 3perkara penting:

1)IMAN- bukan iman sahaja,tapi al-iman al-amiq..atau keyakinan yang kuat.Kan ianya adalah salah satu dasar pembinaan kader dakwah. Macam mana nak kekalkan keyakinan/iman yang kuat? Huu,, duduk di rumah dahla sendirian, alhamdulillah Allah beri momentum di saat akhir di bumi Volgo..dengan daurah yang berterusan. Terus, harus pegang ia dengan kuat. Ibadah,quran dan segala2nya! Sekarang sedang cuba dengan tekun untuk tidak menonton TV pun! Risau hati dicemari jahiliyah dan kemudian meletakkan kelalaian berpanjangan dalam diri ini. Astaghfirullah..tolonglah hambaMu ini.. kalau di rusia dah biasa tak buat semua tu,apa salahnya teruskan? (Tapi adik saya buka je kotak bergambar dan bersuara ni,saya online di tepi..)

Dengan yang demikian, berpegang teguhlah engkau kepada Al-Quran yang telah diwahyukan kepadamu; kerana sesungguhnya engkau berada di atas jalan yang lurus. (43;43)

2)UKHUWWAH- Ha,,,ini point sangat penting. Rasanya kamu semua pun sangat faham. Ukhuwwah fi tariqud dakwah, lillah.. yang menjadikan para duat tersusun ibarat bangunan yang kukuh, yang menjadikan para nabi dan syuhada cemburu pada mereka. Ikatan hati ini,diikat oleh iman & taqwa seperti di atas.

ukhti tak pernah jumpa (TPJ): Kak,datang rumah saya esok.

Saya:rumah kat mana?

ukhti TPJ:kat kajang,boleh ambil bus atau ktm

saya:hrm,,akak ambil ktm lahh..kemudian teksi

ukhti TPJ:akak,belajarlah naik bus.murah je,,rm2:)

saya:Oh..ok..ceritakan macam mana.Dah lama tak duduk malaysia ni.hihi

Best betul bila ada akhawat yang cuba mencabar jiddiyah kita. Haha, tapi saya pergi bukanlah kerana tercabar, tapi kerana hati sangat kepingin menunaikan hasrat seorang sahabat,kerana Allah..agar kemanisan iman itu terus tertancap dalam hati ini.bi iznillah..

Ukhwah islamiyah, lebih kuat dari bangunan konkrit, yang satu saat bisa hancur dilanggar badai atau ditelan masa. Sedangkan bangunan ukhuwwah ini akan tetap kukuh memegang hati2 kita.. iAllah

dengan izin Allah, hari ini akan mula siri2 menziarahi dan berjumpa sisters yang sudah lama rindu untuk bertemu. Semoga ia memberi hamasah baru pada diri yang kerdil ini..semoga,,jika sekiranya satu hari nanti Allah menghilangkan hamasah ini dan hati ini gusar melayan futur..moga ada tangan yang cuba menarik kembali ke jalan mardhotillah. Yang penting,jangan malu untuk bersosial dalam dakwah ni!

3)MATERIAL- ha...ini dia, kereta.. harta dsb!

Dijadikan indah kepada manusia perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya.. (3;14)

Semua ini kesenangan hidup di dunia,bukan Allah tak bagi guna..tapi gunakanlah di jalan Allah.. agar semuanya tampil menjadi barakah. Cumanya, buat masa ini, 'kuda' saya masih belum ada.. hehe..entah bila, hanya menunggu dengan sabar sebab saya tiada kuasa keatas kehadirannya.aha..

Sementara tu, gunakan sahaja apa cara yang ada. Public transport kan banyak..

Doakan sahaja,agar ketika lengkap point ketiga ini, saya tidak akan dilalaikan dengan yang indah2 sahaja.. malah menjadikan kesemuanya aset pada dakwah.

Allah,cakap kencang saya ni.

Bukan apa,mohon bantuan antum yang dekat di hati saya..agar sentiasa menguatkan hati hamba yang lemah.. agar kamu semua tahu keinginan hati dan perasaan saya,agar kamu semua faham suara keimanan saya. Amin ya rabbal alamin..

Perlu enroll universitas tarbiyah dengan gigih..agar bisa membuka dunia dengan pintu akhirat..

THABBIT QULUBANA ALA DEENIK!


Posted at 6:57:58 am by a.n.i.z.a
(3)person(s) made my days..  

Wednesday, July 07, 2010
Memoir di tanah ditarbiyah

Dicatat sebagai peringatan aku kepada sebuah tempat yang mengajar aku tujuan hidup..

3tahun lepas yang saya tidak ingat tarikhnya, ketika itu senja baru berlabuh walaupun jam sudah menunjukkan 9malam..summer, lebih kurang tarikh macam sekarang mungkin. Hari hampir gelap tapi masih ada saki baki cahaya di kaki langit,ditambah pula dengan lampu jalan yang samar-samar.

Seorang sahibah teringin membeli air mineral, musim exam kan. Tanah pun dah lama tak dijejak, air masak di rumah tak bisa menghilangkan haus di tekak malah menyakitkan ada.  Tak jauh pun produkti (kedai runcit) tu, sekangkang kera je.. tapi hari pun dah gelap,risau pula beliau pergi sendiri.

“Tak apalah, meh saya teman”

Maka kami pun meredah kegelapan berdua..sampai depan produkti, aiseyh tutup pukul 9pm pula. “Tak apalah, jom kita jalan depan sikit.Sana ada supermarket”..

Nak dijadikan cerita, izin Allah…

Perjalanan pun jadi jauh sedikit, maka by the time kami berjalan pulang jarum pendek jam sudah menjejak di angka 10. Gelap sedikit. Melalui lorong depan apartment, kami berdua berborak sakan. Suara saya lah paling kuat,jalan pula di tengah-tengah macam jalan bapak dia punya,hehe..

Tiba-tiba,sahibah saya bersuara… “awak,tepi sikit. Ada orang nak lalu..”

Secara automatik kepala saya terpusing ke belakang, dari ekor mata berupaya menangkap sosok 5 remaja lelaki belasan tahun sedang jalan sebaris menutupi seluruh lorong. Terus saya bergerak sedikit ke tepi memberi  ruang. Berdebar sedikit, gaya mereka semua serba hitam.. jalan pula macam nak masuk gelanggang berjumpa musuh.Mereka terus mendekati sehingga betul2 dibelakang saya. Adus,cepatlah lalu..

Tiba-tiba. Terasa seperti bahagian hadapan baju saya direntap oleh tangan seorang lelaki. Badan saya ditarik dan dirapatkan ke badannya..saya keliru.Muka tertunduk sahaja sebab blur.Kemudian terdengar sahabat saya menjerit2 “jangan ambil dia!~” (kenapa bahasa melayu?) sambil cubaan merampas saya dari lelaki tadi. Terus, perbuatan tersebut menimbulkan kemarahannya..dan kesemua mereka berlima bergilir2 menumbuk,flying kick,back kick,side kick,scissors kick.. 2gadis berhijab yang tak berupaya buat apa-apa. Kami dibelasahi sampai terjatuh, suara tangisan terdengar tapi -apa mereka kesah? Paling jelas di ingatan saya suaranya menyebut “eta di tvoya strana!”  (it’s not your country!)..

Semuanya berlaku dengan cepat sekali.

Sedar-sedar,mereka berlima meninggalkan kami di atas tanah selepas seorang makcik tua berjalan ke arah kami. Saya ingat kena pergi hospital dah waktu tu. Habis laa.. masuk berita lah ni, patah riuk la aku ni, mati dah ke aku ni?

Ehe..alhamdulillah,alhamdulillah..Allah masih mempertahankan kami. Saya sedikit pelik waktu tu sebabnya, badan saya tak rasa sakit pun. Tak faham..tadi macam semangat je diorang mencurahkan tenaga. Selepas mengumpul kekuatan, kami berdua bangun menuju ke rumah..(lagi beberapa langkah sahaja ke depan pintu rumah). Kedua-dua terdiam tanpa kata. Naik ke atas, tanpa bertegur dengan housemates terus berdua masuk ke bilik air.. meraung! Oh, bukan sebab sakit, tetapi geram yang teramat sangat sebab kami dikalahkan tanpa diberi peluang mempertahankan diri! Al-maklumlah, kedua-dua pun ahli silat, jadi kekalahan tak masuk dalam kamus hidup kami (haha,padahal banyak kali je lebam dan patah jari akibat sparing)..

Selepas menangis, tahulah saya. ketika dibelasah tadi..sahabat saya telah memeluk saya.. dan disebabkan diri ini agak kecil sedikit berbanding diri beliau yang tinggi..maka kurang lebih sepakan mereka tak hinggap pun atas badan saya yang berada dalam dakapan sahabat. Subhanallah..mulianya hatimu teman. Kesian dia, esoknya ke kelas dengan mata lebam sebelah (pernah ke budak perempuan mata lebam sebelah,hehe) dan sakit2 badan. 

Begitulah cerita yang berlaku tidak berapa lama yang lepas. Ia tidaklah signifikan mana, bukan juga memoir buruk dalam hidupku sebagai perantau, kerana yang lebih penting aku ingin ceritakan di sini.. adalah mawar yang telah tumbuh dalam hatiku sebagai pengubat segala kesusahahan selama 6 tahun aku di sana. Mawar, yang tumbuhnya menghidupkan dan mendamaikan seluruh perasaan sesiapa yang merindui Allah..

Terasa dekat segala-galanya dengan aku. Kini, aku di airport menunggu masa untuk meninggalkan tanah soviet yang pernah mencatat sejarah paling indah dalam kamus kehidupan seorang Aizadiha... ye teman.. kini aku bergelar doktor, perjalanan hidup kini diteruskan bukan lagi di negara orang, tapi di tempat sendiri.Hrm, it’s not your country..

Masih panas jeritan itu di gegendang telingaku..

Kalaulah boleh aku katakan pada mereka-ya ini memang bukan negaraku, bukan tanah tumpah darahku.. tapi ini tanah kepunyaan Tuhanku (dan Tuhanmu), sedangkan tempat ditumbuk lagi dikenang,apatah lagi tanah ditarbiyah!

Negara rusia ini sudah lama sedih ok! Kerana kamu semua meng-komuniskan ia, kamu merosakkan muka buminya.. dengan hutan jahiliyyah, dengan lautan arak, malah menganggu alam ini bertasbih kepada Ilah al-wahid ketika kamu bising menyanyikan dan menarikan lagu2 iblis.

Alhamdulillah,islam telah hadir.. Allah menghantar tentera2nya dari bumi yang kecil (yang kamu tidak tahu namanya) Malaysia untuk mengislahkan tanah ini dan mengizzahkan islam di sini. Alangkah indah perancangan Allah.. 6tahun lepas ketika aku memijak bumi rusia ini, ia masih gersang dan islam masih asing.

Kini..subhanallah.. ramainya wanita muslimah berhijab! Ramainya para duat bertahan kemas hatinya dan teguh langkahnya. Oleh itu,kamu..yang memukulku 3tahun lepas.. bersedialah menerima cahaya islam yang bakal menerangi seluruh bumi itu nanti. Janji Allah yang pasti..dan aku akan tetap menyayangi tanah itu sebagai rumah keduaku, tempat berteduhnya anak-anakku tercinta  yang dahaga ilmu dan tarbiyah..

Adik-adik yang dikasihi..pelapis dakwah..

Baru 9jam meninggalkan kalian tapi hati ini sudah terlalu rindu. Banyak kali aku melayarkan sms pada adik2 ku sehingga ada yang bertanya “kenapa ni kak?Asik rindu je”

Rindu fillah.. rindu lillah.. hebatnya kuasa Allah yang menyatukan hati kita kemudian Dia pisahkan kita begini. Gambar2 kalian diulang-ulang lihat, video kita diulang2 tayang.. kalaulah boleh selamanya memeluk kalian dengan erat, akan akak buat. Tapi itu bukan kehendak Allah. KehendakNya,kita kembali ke tempat asal kita yang menjadi medan sebenar tanggungjawab pengkhalifahan ini. Adik-adik harus kuat, agar kami juga semakin kuat mendapat hamasah kamu semua..

yaAllah,,rindunya..

bumi itu kini sedang basah.. oh,aku rindu bau hujan itu. Status fb seorang adik “Di kala mereka pergi maka datanglah hujan berserta petir dan guruh..menyejukkan hari2 yang panas sebelum ini..”.. subhanallah.. rupanya alam turut bertasbih dan basah sepertimana basahnya mata2 kita hari ini kerana cinta yang menerbitkan halawatul iman..p/s:jangan disia2kan air mata itu!

Teringat hari2 kita berusrah..di Qalam,di restoran-yakitoriya..kazan…kolibri.., picnic di mamaev,di tebing Volga, petang2 bermain rollerblade dan frisbee, berendam dalam sungai Volga yang sejuk…  sambil mentadabbur alam dan membasahkan ruh..sebagai bekalan perjalanan yang masih jauh.

Terasa sangat bertuah kerana Allah memberi peluang untuk berkenalan dengan kalian semua..adik2 ku yang disayangi sepenuh hati. Kalianlah dorongan,kalianlah inspirasi. Teruskanlah apa yang sudah dimulakan agar rantaian tarbiyah ini terus bersambung hingga generasi seterusnya…dan seterusnya.

Adik-adik,

Jagalah Iman,jagalah ukhuwwah..dakwah kita,dakwah kasih sayang. Lantaran itu akak sangat sayang dengan kamu semua..berhenti menangis, kerana pertemuan & perpisahan kerana Allah itu sumber kekuatan orang berjuang. Bacalah quran selalu,kerana setiap kali itu kalian akan dapat semangat baru untuk meneruskan dakwah..

Salam penuh cinta,rindu dan kasih

Aizadiha..

meninggalkan kalian dalam jagaan Allah..

yang pergi untuk kembali

-airport Sheremetevo,Moscow 1:41am


Posted at 5:09:04 am by a.n.i.z.a
(6)person(s) made my days..  

Tuesday, May 18, 2010
hai duat, bekal sentiasa ada!

Salam kedamaian, salam sejahtera pada pembaca..dan salam rindu pada blog yang sekian lama ditinggalkan..

Alhamdulillah Allah memberi peluang menulis lagi. Di tengah malam, ketika saya mula menulis ini jam tepat 1:15am.. lagi 1 jam 30minit sebelum subuh. Inilah musim panas yang sering menimbulkan gundah.. bukan kerana tidak bersyukur pada ciptaan Allah (astaghfirullah..3;191), namun diri ini sering kecewa untuk istiqamahnya ibadah malam. Faham sahaja, dalam surah muzammil ayat terakhir pun Allah ada memberikan rukhsah pada ibadah sunat nan satu ni.. antaranya putaran bumi dan perubahan musim.  Namun, mana lagi kekuatan hendak dicari? Macam mana dengan bekal? Diri ini sudahlah lemah dan sering futur, lagi pula kurang berduaan dengan kekasih..Allah.. redha sahajalah dengan 'Qiam Abu Bakar' (diceritakan beliau solat selepas isya' sebelum tidur,betulkan kalau tersilap). 

Walaupun waktu paling afdal adalah sepertiga malam terakhir (sekitar 2am keatas), namun asalkan dikerjakan selepas isya' hingga fajar menyingsing.. insyaAllah, kita harap sahaja Allah mendengar dari langit terdekat..

"Tuhan kami Yang maha suci lagi Maha Tinggi turun setiap malam ke langit yang terdekat pada sepertiga malam yang terakhir, Dia berkata 'Siapakah yang berdoa kepadaKu hingga Aku perkenankan doanya, siapakah yang memohon kepadaKu hingga Aku memberikan permohonannya,siapakah yang memohon ampun kepadaKu hingga Aku mengampuninya"

HR Bukhari

Maka, inilah saya, sambil menunggu subuh.. mengulangkaji subjek gynaecology untuk final exam lagi 2minggu ni..terus berusaha untuk itqan (professional, teratur) dalam study tapi apabila terasa hendak mengadu pada blog maka sabar jelah dengan karenah saya.huhu..Sebetulnya blog ini tabungan motivasi saya, bacaan saya ketika futur, dan tempat membangkitkan semangat sebab saya tahu medan percakapan saya begitu luas di sini.. maka seharusnya medan amal saya lebih luas lagi.insyaAllah, mohon doanya ye.

Puasa sunat juga begitu sukar sekarang. Siang begitu panjang (tapi tidak sepanjang di St.Petersburg sewaktu 'bellie notch-white night'), subuhnya 2.30am dan maghrib 8.36pm.. namun selalunya saya hanya minum air sebelum fajar dan berpuasa dengan apa yang dimakan ketika petang hari sebelumnya. Maka, hampir 24jam jugalah berlapar dahaga.. sewaktu berbuka,makan dengan menggigil dan terus telan panadol sebab pening kepala teramat disebabkan hypoglycemic. Astaghfirullah,moga ini bukan riya'..namun saya ingin berkongsi sedikit tulisan Ustaz Fathi Yakan,dalam bukunya 'Bahtera Penyelamat- dalam kehidupan pendakwah'.

Tajuknya,berpuasalah di hari yang panas terik demi menghadapi hari kebangkitan. ..

Inilah anjuran Rasulullah saw bagi mereka yang merentasi perjalanan mencari keredhaan Allah di kalangan orang beriman dan para daei. Sabda baginda, "Biasakan diri dengan kesusahan sebab ni'mat kesenangan hidup tidak kekal selama2nya..". Puasa adalah salah satu Tarbiyah Rabbaniyah yang amat berkesan, ia memastikan dorongan iman dan taqwa sebagai penguasa kepada keperluan-keperluan jasad. Ia dapat menghaluskan perasaan, mengembangkan kecenderungan ke arah keluhuran, membersihkan fikiran dan memurnikan hati membersihkan jiwa.

Tersebut dalam Hadis Qudsi: " Setiap amal anak adam diberikan ganjarannya sepuluh kali ganda hingga tujuh ratus kali kecualilah puasa. Sesungguhnya ia adalah untukku, Akulah yang akan memberikan ganjaran. Ia meninggalkan syahwat dan makan semata2 keranaKu…"

Hrm, susahnya kan? Takpe2 cuba jom.. mari bermujahadah untuk tazkiyyah an-nafs.. sesungguhnya suasana panas di akhirat amat hebat untuk dibanding dengan panas dunia. T__T.. Sesungguhnya perjalanan kita memang melelahkan tapi moga Allah kurniakan kerehatan di akhirat kelak,amin amin ya rabbal alamin..

Dalam kekeringan hati di padang gurun, Alhamdulillah akhirnya Allah sampaikan jua saya minggu lepas.. dalam perhimpunan sekeliling oasis yang subur untuk membasahkan hati dan ruh yang dahagakan sentuhan sahibah seperjuangan lain. Perjalanan bersama mutarabbi ke sana memberi nafas baru buat saya yang sangat menyantuni peribadi duat di ibu negara Komunis itu.Subhanallah, indahnya tarbiyah dari Allah..Dia sering sahaja tahu apa yang kita perlukan. Pelukan mahabbah dari rijalun aqidah di sana, bersama mereka berkongsi kasih dan cerita, melihat kesungguhan adik2 yang tekun mendengar pengisian dalam bilik sempit dan panas..

Ya Allah,apalah sangat aku ini??

Allah sediakan bekal luas terbentang bagi kita. Baik ketika sejuk,ataupun panas gersang.. ketika waktu syirrah (semangat) mahupun ketika fatrah (futur/lemah).. cumanya kita sahaja yang perlu meneruskan perjalanan dan mengutip bekal-bekal itu. Tarbiyah terasa enaknya apabila jiwa dekat dengan Allah dan hati dirawat dengan sahabat-sahabat yang soleh. Semoga Allah pilih kita untuk ikhlas.

Jom,kumpul bekalJ

 


Posted at 3:07:22 am by a.n.i.z.a
(9)person(s) made my days..  

Saturday, April 17, 2010
Tidaklah setanding bidadari syurga...

Photobucket

Saya terfikir,kalaulah teknologi sudah jauh terkedepan ketika zaman Rasulullah dan para sahabat.

Kalaulah ketika itu kamera digital dan video kamera sudah lama merakam detik-detik kenangan, ataupun scanner yang mampu memindahkan imej hardcopy kepada softcopy.. juga,internet sudah merentas sempadan..

Adakah wajah isteri-isteri Rasulullah saw yang dimuliakan Allah dengan gelaran ummul mu'minin (ibu kaum mukmin)akan dengan mudahnya disebar ke seluruh jazilah arab? Adakah Aisyah,yang digelar al-humaira (kemerah-merahan) oleh suaminya tercinta, akan tergedik di hadapan kamera hanya kerana merasakan dirinya cantik dan satu dunia perlu melihat dia? Atau,adakah Ar-rumaysa' yang digilai oleh Abu Thalhah tetapi pinangan lelaki tersebut tidak akan diterima melainkan keislamannya dijadikan mahar.. akan dengan murah mempamerkan wajahnya pada lelaki ajnabi lain?

Oh,dan adakah Rabiah al-adawiyah yang memilih untuk hidup membujang, mungkin dikejar paparazzi dan gambarnya sembunyi-sembunyi dirakam..ketika beliau bermunajat disepertiga malam sambil merintih "Ya tuhanku! Tenggelamkanlah aku di dalam kecintaan-Mu supaya tiada suatupun yang dapat memalingkan aku daripada-Mu.."?

Tentu sahaja tidak!

Tentu sahaja Rasulullah akan murka malah para muslimat itu sendiri tidak redha! Tentu sahaja kamera-kamera dan gambar-gambar wanita dipandang jelek sebagai jahiliyah dan maksiat yang menjijikkan.

Astaghfirullah, maafkan penggunaan bahasa saya.

Saya sedang bermenung dan memikirkan keadaan ini. Saya juga mahu menjadi wanita penghuni syurga,saya juga mahu dicemburui bidadari didalam taman itu, ha-ah yang montok dan sebaya itu. Subhanallah.. Impian tidak setanding usaha dan amal..

Saya pasti mereka tidak akan berkelakuan sepertimana kita-kita hari ini.Kita-kita hari ini jauh sekali memikirkan sebuah maruah dan harga diri. Kita-kita hari ini sangat ghairah dengan teknologi gambar dan alam maya. Saya hari ini masih terkimput membetulkan diri sendiri,akhlak dan tingkah. Saya dahulu…

Ah, dahulu?

Allah,beratnya memikirkan ini. Ya Allah, sesaknya rasa yang menghimpit dada ini. Selalu sahaja diri ini diingatkan tentang 'dahulu'..yang cukup-cukup saya meluat memikirkannya.

Mutakhir ini.. diambang graduasi, menjelang perpisahan..ketika masyarakat sedang mengulang kembali kenangan dan memori lama, gambar-gambar ditayang kembali. 6tahun lepas,5tahun lepas, sambutan sana sambutan sini. Cukuplah kalau kalian simpan sahaja gambar tersebut dalam folder komputer anda, tetapi iya faham sahaja jika ramai yang rajin memuat turunkan gambar tersebut di dunia global.

Beginilah,bukan saya hendak menutup jahiliyah,tapi memang saya hendak membuang jahiliyah. Sedangkan gambar terkini tak pernah saya tampal di alam maya, inikan pula ketika serba-serbinya tidak cukup dahulu. Bukan juga hendak merasakan diri sempurna kerana diri ini sendiri banyak kecacatan dengan silam yang kelam. Bukan juga hendak menyalahkan sesiapa kerana memang semuanya berlaku dengan izin Allah! Allah, semestinya Engkau ingin mengingatkanku, seperti firmanMu..

"Begitu jugalah keadaan kamu dahulu, lalu Allah memberikan nikmatNya kepadamu, maka telitilah" 4;94

Dush!~Terima kasih Allah!

Kadang-kadang saya merasakan, peristiwa begini akan membawa kepada pertembungan dunia dakwah dengan realiti masyarakat.Namun dari satu sudut lain, mungkin Allah sedang berbicara dengan saya supaya lebih teliti dalam mentarbiyah. Ya, kerana diri sendiri tidak berubah dalam satu malam.

Mungkin juga Allah sedang memberitahu kamu dan kamu, bahawa diri saya yang kamu kenali hari ini, bukan lahirnya di kalangan ulama' atau sekolahnya maahad dan sekolah agama persekutuan. Sayalah insan hina penuh daki… yang mengharap kasih sayang Allah dari tarbiyah yang dikurniakanNya kepada saya. Subhanallah..

Maka,bagi siapa yang sudah melihat.. bagi siapa yang merasakan dirinya juga hina seperti saya…maka ambillah ibrah. Kutiplah setiap ibrah itu sebagai bekalan perjalanan yang masih panjang dan mungkin melelahkan. Ambillah ia secara ilmiah dan bukan emosi.Ya,ilmiah!

Bagi yang membantu melayarkannya pula, saya tidak terasa malah tidak berkecil hati. Anda adalah seorang yang dimuliakan dan selalu berkhidmat..malah perkongsian gambar-gambar itu juga adalah salah satu khidmat anda yang suka mengingatkan kenangan-kenangan kita dalam berukhuwwah sejak 6tahun lepas.

Cuma, adalah lebih baik kalau dapat membantu para muslimah ini..menghindar diri dari pandangan manusia yang ada penyakit dalam hatinya,iya kan?

Izinkan saya berkongsi cerita ketika Fathul Makkah, Nabi saw memerintahkan penghapusan semua lukisan yang ada di dinding. Bukhari ada meriwayatkan di dalam kitab 'Haji' dari Usamah bahawa Nabi saw memasuki ka'abah kemudian melihat gambar (lukisan) Ibrahim lalu Nabi saw meminta air untuk menggosoknya sampai bersih.

Ini jelas menunjukkan Rasulullah sendiri tidak gemar akan lukisan/gambar potret. Walaupun fotografi di masa sekarang tidak sama hukumnya dengan lukisan tangan (boleh rujuk lagi), akan tetapi jenis gambar yang hendak ditayang juga memiliki pengaruh.. contohnya gambar wanita dan sejenisnya.

Izinkan kami menjadi bersih sebersih-bersihnya..

"Sesungguhnya Allah (perintahkan kamu dengan semuanya itu) hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara-perkara yang mencemarkan diri kamu - wahai "AhlulBait" dan hendak membersihkan kamu sebersih-bersihnya" 33;33

Semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita.Assalamualaikum wbt

 


Posted at 12:08:34 am by a.n.i.z.a
(10)person(s) made my days..  

Monday, April 12, 2010
maka makanan kamu,perhatikanlah

Dulu-dulu, bila mak pergi outstation, dia mesti akan masakkan makanan banyak-banyak, siap-siap masak terus bekukan dalam peti-sejuk-beku. Sekali tu, mak pergi outstation seminggu lamanya. Dia masak tiga atau empat jenis lauk, kemudian bekukan..penuhlah peti-sejuk-beku rumah tu dengan Tupperware besar-besar. Tugas saya hanya panaskan sahaja, tambah sayur ke apa goreng2 sikit.. kemudian beri makan pada adik-adik dan ayah (masa ni kecil lagi ok,tak pandai masak lagi.ohh~)

Terfikir, mesti kerana mak sayang kita sangat kan? Risau sangat kalau suami dan anak-anaknya tak cukup makan atau makan tak sedap sepeninggalannya.Semua itu untuk kesenangan kami.

Beberapa tahun kemudian,selepas diri ini ada kesedaran sedikit nak tadabbur kalam Allah (Alhamdulillah, nikmat hidayah Allah sebut-sebutkanlah kan?)... terjumpalah ayat ni, boleh buka surah 'Abasa ye..

Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya,

Kami-lah yang telah mencurahkan air melimpah (dari langit),

Kemudian Kami belah bumi dengan sebaik-baiknya,

Lalu di sana Kami tumbuhkan biji-bijian,

Dan anggur,dan sayur-sayuran

Dan zaitun dan pohon kurma..

Dan kebun-kebun yang rindang,

Dan buah-buahan serta rerumputan,

(Semua itu) untuk kesenanganmu dan haiwan-haiwan ternakmu.

Photobucket
 

Kenapa untuk kesenangan kita ya? Perlu ke kita senang hidup di dunia sedangkan kita ini jarang sekali bersyukur?Jarang sekali!

Mesti kerana Allah sayang kita sangat kan?

wallahualam.mendapat ilham dari blog seorang sahabiah

 


Posted at 9:13:44 pm by a.n.i.z.a
make my days bright..  

Wednesday, March 31, 2010
Dari Nihon untuk Soviet

Assalamualaikum wbt..

Saya ada satu fenomena apabila sudah mula menulis dan update blog, maka blog akan aktif selama beberapa hari..kemudian berhenti semula, di-perasan sibuk-kan dengan hal-hal lain. Oh tapi memang ya, mohon semua faham kerana saya sedang berada dalam satu ruang masa yang menuntut saya menyelesaikan sesuatu yang besar dalam jangka masa yang pendek. Faham ke?

abaikan.

semalam, dalam sebuah perjalanan yang panjang (45min pergi,45min balik) berdua bersama seorang adik...beliau telah mengeluarkan satu pernyataan..

"dulu,saya merasakan..lingkungan hidup kita tidak mungkin boleh keluar dari bingkai keluarga (read:keluarga kandung) sahaja. Tetapi selepas mengenali usrah, saya tak sangka bahawa ada orang yang boleh menyayangi kita sepertimana ahli keluarga kita sendiri.."

Oh adik,bukankah orang mukmin itu bersaudara (49;10)?. Cinta pada saudara pula, tiada sebab lain melainkan kerana Dia, yang jiwa kita ditanganNya. Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah shallallahu 'alaihiwa sallam bersabda:

"Suatu hari, seseorang melakukan perjalanan untuk mengunjungi saudaranya yang tinggal di suatu kampung. Maka Allah mengutus seorang Malaikat untuk mencegat di suatu tempat di tengah-tengah perjalanannya. Ketika orang tersebut sampai di tempat tersebut, Malaikat bertanya: "Hendak ke mana engkau?" Ia menjawab: "Aku hendak mengunjungi saudaraku yang berada di kampung ini." Malaikat kembali bertanya: "Apakah kamu punya kepentingan duniawi yang diharapkan darinya?" Ia menjawab: "Tidak, kecuali kerana aku mencintainya kerana Allah." Lantas Malaikat itu berkata (membuka identitinya): "Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dikirim kepadamu untuk menyampaikan bahawa Allah telah mencintaimu seperti engkau mencintai saudara-mu."

Juga,sepertimana kita merasa terluka apabila keluarga kita sendiri dilukai, seperti itulah kita merasa terluka apabila saudara-saudara seislam kita dilukai. Adakah lagi cinta manusia yang lebih hebat dari cinta ini? Adakah cinta-cinta semu lain yang mampu melahirkan daya pemacu (driving force) sebegini?

Oh,sudahlah.Lama pula membebel.

Saya sebenarnya, ingin berkongsi suatu surat (e-surat sebenarnya). Dari seorang kakak di Jepun,untuk adik2 Rusia yang tidak dikenali mukanya, dikirim hanya atas ikatan fikrah islam.

Surat ini dikarang atas kerisauannya dengan kami selepas tragedi pengeboman 2stesen metro di moscow tempoh hari. Betul, berita ini banyak membuatkan keluarga kami di malaysia sendiri tidak senang duduk. Malah kali pertama saya mendengar berita ini pun dari ibu sendiri yang menanyakan khabar anakanda di sini.

Terlebih dahulu saya katakan, kami di Volgograd (800km dari moscow).. alhamdulillah masih tidak merasa tempiasnya. Hari pertama saya berdebar juga, dah la pulang malam (akhawat ni balik malam je-_-).. tetapi akhirnya sendiri yang pelik sebab orang tanah Stalingrad (nama lama Volgo) ni tenang seperti tiada apa yang berlaku.

Saya tidaklah mengatakan tempat ini selamat sepenuhnya. Iya, sudah banyak kes keluar masuk hospital terjadi..saya sendiri pernah diuji dengan pengalaman di'belasah' remaja lelaki (sebelum graduate nanti saya cerita insyaAllah^^). But what doesnt kill us, makes us stronger..

Setulusnya, selepas mendengar berita itu, satu persatu wajah sisters Moscow menerjah kotak fikiran. Apa khabar mereka? Bagaimana keadaan mereka? dan paling penting.. bagaimana perjalanan tarbiyah mereka?

Didoakan,semoga semuanya selamat dibawah jagaan Allah swt. Kita semua jelas bahawa perjuangan Rasulullah dan para sahabat malah lebih dikecam lagi. Debaran jantung mereka, lebih laju lagi dari jantung kita. Letaklah tawakkal bagi Allah semata, kerana Dia yang menentukan hidup mati kita, Dia juga yang menjanjikan kedudukan islam di muka bumi ini. La takhof..wa la tahzan. Tak kira, nak gak rehlah! :p

Tak sangka, ia menimbulkan kerisauan orang jauuuh..yang bukan ibu bapa kita sendiri pun:)


Ustaz, tlg fwd kan kat akhwat rusia boleh? saya risau ust, sedih bila membayangkan mcmana adik2 kat sana. rusia tu dahla ex-komunis. risau ust. tp akhwat yg kat sana tentu lebih risau kan ust. semoga dpt melapangkan hati diorg. Allahualam.

Photobucket

Jzkk ust.


------------ --------- --------- --------- --------- --------- --------- --------- --------- --------- --------- --------- --------- ------


Assalamualaikum ust, akhwat russia sekalian,

Afwan, adik2 tak kenal akak. akak pun tak kenal adik2. Afwan sebab tiba2 aja menitip emel utk adik2. 

Berita tentang pengeboman di moscow banyak diudarakan kat tv2 seluruh jepun. setiap kali berlaku sesuatu yg mcm ni, kita dpt expect mesti ada pihak akan menuding jari pada org Islam. Dan kali ni pun sama kan. org islam juga yg dituduh.

setiap kali juga akak akan merasa nervous utk keluar, apa pandangan org Jepun bila tgk kita. khuatir mereka lihat Islam tu as sesuatu yg jahat, ganas, dan semakin menimbulkan benci di hati mereka. Sedangkan benda yg berlaku tu belum confirm pun lagi org Islam yg buat. ALhamdulillah setakat ni kat jepun takde lagi, tp kita taktahu kan, musuh Islam tu mcm2 cara diorg sanggup buat. 

tapi itu akak, yg jauh beribu batu dari moscow tu. apatah lagi akhwat sekalian di bumi rusia sendiri. berat mata memandang, berat lagi bahu yg memikul. tapi alhamdulillah, takda yg cedera dsb nya ya. alhamdulillah.

tabahkan hati ye adik2. kami doakan semoga tiada kemudaratan utk antunna, dari langit dan bumi. risau ada adik2 kami ni yg akan diapa2kan.. ya Allah lindungi ya Allah...

(Muhammad:7)
Ganbatte study, life juga. 

wassalam



Jazakillah ya ukhti! Semoga kerisauan itu dihitung Allah sebagai pahala bagi bekalanmu ke Jannah. Juga,agar Allah mencintaimu sepertimana kamu mencintai kami..insyaAllah

Bukankah hati kita telah lama menyatu?~

Teruskan bekerja..kalau nak survive sangat,tunggu sahaja hari mati kita. Remember, 'ar-rahah lir rijal ghaflah' ..rehat bagi pemuda itu adalah kelalaian.. wallahualam


Posted at 10:39:04 pm by a.n.i.z.a
(4)person(s) made my days..  

Tuesday, March 30, 2010
Tawaran hebat tapi mahal (target:muslim daei)

Seringkali kita ucapkan dibibir… dipromosi.. diskaun mega.. tawaran hebat untuk orang mukmin. Umpama penjual direct selling yang melaungkan slogan..

 

Photobucket

 

 "wahai para mukmin! Tawaran hebat bagi sesiapa yang inginkan darjat yang tertinggi di syurga (read:syurga firdaus). Untuk itu,kalian boleh memilih untuk berada di martabat tertinggi juga dalam kehidupan dunia- Satu dengan satu! Macam mana nak ada martabat tertinggi tersebut? Ha, hanya dengan martabat dakwah.. Seperti kata2 Abdul Qadir al-Kailani.. itulah matlamat tertinggi di kalangan bani Adam. Tiada darjat lain mengatasi mereka kecuali darjat kenabian.

 

Harganya.. bayarannya..hanyalah tenaga, harta, diri kalian yang dikorbankan untuk kerja-kerja dakwah kepada Allah.. menyeru manusia menggunakan lidah kalian agar di akhirat nanti hujah manusia tidak akan mengalahkan hujah Allah.."

 

Apa yang best tawaran ni? Produk lain sama juga. Bukan semua muslim tempat akhirnya di syurga?

 

"ya insyaAllah, siapa nama saudara yang bertanya ni?soalan yang bagus. Ya, insyaAllah memang mereka semuanya akan memasuki syurga.. Tetapi kami menawarkan tiket kelas pertama, front row beb! Samakah golongan yang menjadi barisan pertama memasukinya dengan golongan yang dapat memasukinya hanya setelah bertahun-tahun menunggu di padang mahsyar?"

 

Memercik keringat dari dahi para pendengar..berasap lah penjual ni, kencang! Alhamdulillah brader itu pun akhirnya terpengaruh dengan penjual tersebut yang sungguh meyakinkan. Tawaran super hebat..kalah megasale Malaysia. Maka ikutlah brader tersebut sebagai teman setia penjual tersebut, meneruskan direct sellingnya.. seronok juga multilevel marketing ni.Lagi ramai orang beli, lagi banyak komisyen dia. Segalanya dia niatkan lillahi taala.. hanya untuk meraih redha Allah!

 

Ikhwah,akhwat fillah..adik-adik yang disayangi..

 

Medan kata-kata kita sungguh luas.. dari satu liqa' ke liqa' seterusnya, satu daurah ke daurah seterusnya, skill percakapan kita semakin diasah.. stage fright makin hilang. Mad'u makin ramai, kerja makin banyak..masa semakin sempit.

 

Namun medan amal sememangnya sentiasa lebih kecil dari medan kata-kata. Kian hari 'penjual' itu tadi terlalu sibuk hingga seringkali sahaja dia kecundang dalam mutabaah amalnya. Apabila tidak istiqamah dalam amalannya, ukhuwwah juga akhirnya menjadi mangsa.  Sedangkan seorang daei.. akhlak dan teladannya adalah penarik utama pada dakwah. Ukhuwah antara mereka dicemburui sekelian manusia lain yang bersahabat hanya kerana sebab-sebab duniawi dan remeh. Adik-adik, ingat kita tadabbur surah al-fath; ayat 29? Indahnya keadaan orang-orang mukmin…

 

"Nabi Muhammad (s.a.w) ialah Rasul Allah; dan orang-orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir ,tetapi berkasih sayang serta belas kasihan kasihan sesama mereka. Engkau melihat mereka tetap beribadat rukuk dan sujud,mencari limpah kurnia dari Allah serta mengharapkan keredaanNya. Pada wajah mereka – tampak tanda-tanda bekas sujud.."

 

Mereka itu adalah teladan bagi yang lain.. jiwa mereka jiwa pejuang, kasih sayang dan ukhuwah antara mereka disulami cinta kerana Allah, kata-kata mereka melambangkan amalan mereka. Subhanallah!

 

Adik-adik,

Jagalah ukhuwwah…seorang penyair pernah mengungkapkan rasa cintanya melalui bait-bait yang sangat indah..

 

aku heran, mengapa selalu merindukan mereka

menanyakan keadaannya kepada setiap orang yang kutemui

padahal mereka di sini bersamaku

mataku mencari mereka kesana-kemari

padahal mereka ada di dekat pelupuknya

hatiku bergejolak merindukannya

padahal mereka ada di antara tulang rusukku

…adakah kita juga berperasaan demikian? Rindu menanti pertemuan seterusnya? atau, ikatan kita hambar dan seringkali tercalar..?

Ukhuwwah dan ikatan ini, agar setiap perjalanan kita diiringi oleh teman setia yang sentiasa menasihati dan mengingatkan.Teman sejati yang boleh menempelak kita sekiranya cakap kita sahaja kencang namun amal kita kering.Nauzubillahi minzalik..

Iya,kite merindui tawaran syurga firdaus maka kita memilih jalan ini sebagai bayarannya. Namun ia tidak semudah yang disangka… kerana ia menuntut pengamalan dari berbagai sudut, gagal kita, alamat muflislah pahala kita!

Takut sungguh-sungguh.. sekiranya penjual dan brader tadi akhirnya jadi seperti yang digambarkan dalam hadis ini…

"Segolongan orang-orang yang masuk syurga pergi kepada penghuni neraka. Penghuni neraka lalu bertanya, 'bagaimana kalian bisa masuk syurga?' Penghuni syurga menjawab 'tidaklah kami masuk syurga, kecuali dengan apa yang pernah kami pelajari dari kalian'. Mendengar jawapan itu penghuni neraka berkata 'Kami memang mengatakannya namun tidak melaksanakannya'" HR Thabrani

Sedih bukan? Teramat-amat ironi! Penjual yang membuat promosi syurga tertinggi akhirnya terhumban kedalam neraka..seburuk-buruk tempat kembali…

Habis macam mana? Nak jadi yang mana satu? Bukan kalau menjadi daei, murabbi..memang akan banyak bercakap? Ya Allah,irhamna...irhamna T__T Kuatlah kami agar kami menguatkan satu sama lain..semoga Kau mengampuni dosa-sosa kami dan memilih kami untuk ikhlas.


Assalamualaikum wbt, pembaca yang dihormati…saya menulis artikel ini dengan perasaan sangat berat, sangat takut, sangat risau, serba salah..sedih..namun saya perlu mengatakannya.. agar saya sendiri tekun mengamalkannya. Setulusnya ia mengandungi peringatan yang banyak untuk diri penulis sendiri, dan semoga dapat memberi manfaat pada kalian semua juga insyaAllah.

Semoga kita tidak dihapuskan oleh air liur sendiri..wallahualam. La 'ilma lana..illa ma 'allamtana

Rujukan:

1.      Al-munthalaq,bab 6- karangan Muhammad Ahmad ar-Rasyid

2.      Virus-virus Ukhuwwah, karangan Abu 'Ashim Hisyam bin Abdul Qadir Uqdah

3.      Isti'ab- karangan Ustaz Fathi Yakan

4.      Quran al-karim


Posted at 1:11:25 am by a.n.i.z.a
(2)person(s) made my days..  


Next Page





a.n.i.z.a
December 1st
Female
Russian Federation
"Semoga cerdikmu secerdik Aiza Nur Izdihar, cantikmu secantik Aiza Nur Batrisyia, pengorbananmu setinggi Zharif Iskandar, ikhlasmu seikhlas Yuza Iskandar..dan semoga tempatmu di syurga al-Jannah"
-Aida Suraya- mother of the 4 children;)

friendster- mosqs07@37.com
msn- mosqs07@msn.com
ym- diha_zynal@yahoo.com
main email- mosqs07@msn.com

[categories]

LISTEN..


MusicPlaylist
Music Playlist at MixPod.com




GENERASI HARAPAN

Di mana dicari pemuda Kahfi
Terasing demi kebenaran hakiki
Di mana jiwa pasukan Badar berani
Menoreh nama mulia perkasa abadi

Umat melolong di gelap kelam
Tiada pelita penyinar terang
Penunjuk jalan kini membungkam
Lalu kapankah fajar kan datang

Mengapa kau patahkan pedangmu
hingga musuh mampu membobol bentengmu
Menjarah menindas dan menyiksa
Dan kita hanya diam sekadar terpana

Bangkitkan negri lahirkan generasi
Pemuda harapan tumbangkan kezaliman

Wajah dunia Islam kini memburam
Cerahkan dengan darahmu
Panji Islam telah lama terkulai
Menanti bangkit kepalmu



Manis bicara indah tutur kata
manis kalimah pengikat ukhuwah
Hati yang manis bercahaya
kemanisan iman terasa

Bersihkanlah diri dengan zikir Ilahi
maniskan ilmu dengan seribu amalan
Suburkan jiwa dan hati ke jalan Allah
Kasih yang manis bersulam iman tercinta

Bisikan Islam yang manis menjelma
Mnyentuh jiwa yang dalam dahaga
pupuskan rasa kesumat di hati
tanamkan kemanisan sejati

Wahai temanku bilakah lagi
saat nan manis hadir di sisi
Mempersembahkan satu perjalanan
Berbekalkan seribu keredhaan




SAHABAT SAYS...

   

<< September 2016 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03
04 05 06 07 08 09 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30

WEB SEARCH with Dee

aqsa syarif

Photobucket

"Tatkala kehidupan dibebani kesibukan,
Kadangkala terpinggir jiwa yang kekosongan
Segarkan ia dengan nasihat keislaman
Ceriakan ia dengan kelapangan wasiat iman
Moga jiwa kita tak pernah lagi mencari kerendahan
Kerna syurga hanya memandang ketinggian"

Photobucket



"Mother" is such a simple word, But to me therefs meaning seldom heard... For everything I'm today, My motherfs love showed me the way...>
Photobucket - Video and Image Hosting
the baby's first cling to the mother..

VOLGOGRAD
The WeatherPixie

BANGI VALLEY
The WeatherPixie



as the clock ticks...

To realize the value of One Year
Ask a student who missed 1 course of medicine

To realize the value of One Month
Ask a mother who gave birth to a premature baby

To realize the value of One Week
Ask an editor of a weekly "bidayatul hidayah"

To realize the value of One Day
Ask a daily wage laborer who has six kids to feed

To realize the value of One Hour
Ask the lovers who are waiting to meet

To realize the value of One Minute
Ask a person who missed their train

To realize the value of One Second
Ask the person who survived an accident

The realize the value of One Millisecond
Ask the person who won a silver medal in the Olympics

"Dan jika mahu mengetahui nilai sebuah kehidupan
Tanyalah mayat yang sudah putus peluang untuk beramal"



tarbiyyah&dakwah

::dakwah santai::

::jalur gaza::

::minda mufti (dr.maza)::

::muntalaq::

::my konsis::

::saifulislam::

::ust aatdiff::

::ust chandra::

::ust.ridhauddin::


com'on bloggers!

::afiQawe::

::ahmed::

::aileen::

::aliasidek::

::daju'::

::drgmex::

::eddy::

::elmisya::

::fadlykh::

::fajar menyinar::

::farizah::

::hanis ismail::

::helmi::

::ilinatasha::

::matpih::

::muchang::

::muharikah::

::musings of a muallaf::

::myra::

::nadia kamaludin::

::nik mawaddah::


::nurtaqwa08::

::nurul hayati::

::pcha ghani::

::pedulipalestina::

::ppim-msc::

::raimi::

::rajmaryota::

::ramdan::

::salmi::

::salwa saleh::

::shaheeza::

::shammy::

::shazlin-shazerq::

::sriVolga::

::telo-zhafirin::

::thaQif::

::TKC oga::

::tmc::

::umnoVolgo::

::zamani::

::zyryx::


other links

a i z a d e e

BIDAYATUL HIDAYAH

Volgograd State Medical University

my family's website

R.A.D.H.A

sidney sheldon

Dr Harlina Halizah Hj Siraj -O&G

MUSLIMinVOLGO

go to www.MUSLIMINVOLGOGRAD.com

Photobucket - Video and Image Hosting

Photobucket - Video and Image Hosting
Photobucket
Hit Counter
Hit Counter



Photobucket - Video and Image Hosting

the beauty of a women isn't in the clothes she wears, the figure that she carries, or the way she combs her hair.. the beauty of a woman must be seen from in her eyes, bcoz that is the doorway to her heart, the place where love resides. the beauty of a woman is reflected in her soul. it is the caring that she lovingly gives, the passion that she shows, and the beauty of a woman with passing years-only grows! u dont stop laughing bcoz u grow ol', u grow ol' bcoz u stop laughing..








If you want to be updated on this weblog Enter your email here:




rss feed